Galeri | Link Informasi | Hubungi Kami | Forum | Peta Situs Indonesia | English       
Pencarian :      
 
  • Pesona Lomba Desain Shelter 2018 dapat dilihat pada link berikut!
  • Indonesia Sustainable Tourism Award (ISTA) 2018 dapat dilihat di Menu Berita-->ISTA
 
 Berita Utama
 Pengumuman
 Agenda
 Kegiatan Pembangunan
 Publikasi
 Kegiatan Pertemuan
 Info Peluang
 Pengadaan Barang/Jasa
 Rencana Umum Pengadaan (RUP)
 Pidato
 CEO Message
 Pengumuman Seleksi Jabatan
 Seleksi Jabatan Pimpinan Tinggi Madya
 Seleksi Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama
 Calender Of Event
 ISTA 2018
 Tentang ISTA
 Pedoman ISTA
 Dokumen dan Formulir Pendaftaran ISTA
 
Berita Utama
News : Angkat Wisata Religi, Pengambilan 7 Air Suci Ciamis Disambut Layaknya Nyepuh
2-Agu-2018 00:00

CIAMIS – Tradisi pengambilan air dari 7 mata air suci di Ciomas, Ciamis, Rabu (1/8), disambut sangat antusias oleh warga. Suasana pun tidak ubahnya Tradisi Nyepuh yang dilakukan setiap awal Ramadan. Kegiatan ini sekaligus menguatkan potensi wisata religi di Ciamis, Jawa Barat.

Suasana pengambilan air dari 7 mata air suci ini sangat menarik. Karena membalut kearifan lokal masyarakat dengan eksotisnya alam. Kegiatan ini digelar di Kawasan Hutan Lindung milik masyarakat adat desa. Luasnya mencapai 16 hektare.

Deputi Bidang Pemasaran I Kementerian Pariwisata I Gde Pitana mengatakan, kegiatan ini berpotensi menjadi wisata religi unggulan di Ciamis.

“Ciamis memiliki potensi pariwisata yang besar. Salah satunya melalui Wisata Religi berupa pengambilan air ini. Prosesinya unik dan menarik. Seperti halnya Tradisi Nyepuh. Apalagi lokasinya berada di hutan yang rindang dan sejuk,” kata Pitana didampingi Kepala Bidang Pemasaran Area I Kemenpar Wawan Gunawan, Rabu (1/8).

Mengusung tema besar ‘Kembali pada Alam yang Lestari’, kegiatan ini jadi branding Pesona Indonesia. Support penuh diberikan Kementerian Pariwisata melalui kanal Wisata Religi.

7 Mata air suci yang diambil airnya adalah Gunung Tilu dan Cipanjalu. Ada juga Mata Air Cilimus, Geger Emas, Situ Lengkong, Kapunduhan, juga Pambuangan. Kemasannya sangat keren. Terlebih, disempurnakan lewat doa dan ritual adat.

“Secara filosofis, kegiatan ini sangat kuat. Sebab, ada nilai historis yang selalu dirawat dengan baik. Di situ juga ada aktivitas pelestarian lingkungan dengan merawat 7 mata air tersebut. Yang jelas, tradisi ini punya potensi besar untuk dikembangkan. Tinggal kemasannya saja yang harus terus ditingkatkan,” terang Pitana lagi.

Kegiatan ini memang terinspirasi dari Tradisi Nyepuh yang biasanya dilakukan saat menyambut bulan Ramadan. “Tapi kali ini, tujuannya untuk promosi wisata religi melalui prototipe upacara Nyepuh. Namun, masyarakat sangat antusias. Mereka sangat serius mereka melakukan seperti aslinya, saat upacara tahunan Nyepuh digelar. Ini yang sangat menarik,” jelas Pitana.

Selain wisatawan, hadir juga berbagai latar belakang. Ada rombongan besar dari Kemenpar, Camat Panjalu Erwin Hermawan, Kades Ciomas Yoyo Wahyono, juga Tetua Adat Ciomas Ema Haji Siti Mariyam. Hadir juga Budayawan Mang Ganda Suhanda (Wayang Landung) dan Zoen Tenzho Praktisi Media Sosial Jabar.

“Sinergi lintas sektor harus dilakukan agar kegiatan ini lebih berkembang. Saat ini saja sudah ada ribuan wisatawan yang datang. Jumlah kunjungan wisatawan lebih besar terbuka bila event ini dikemas lebih menarik dan bisa menjadi Wisata Religi unggulan di Ciamis,” tegasnya lagi.

Kegiatan ini menjadi menarik dengan kehadiran siswa SDN I Ciomas. Suasana pagi Tradisi Nyepuh Ciomas menjadi semakin meriah kala Kesenian Wayang Landung Mang Ganda. Gemyung dan Genjing lalu disajikan berikutnya. Usai ritual melalui pengalungan kain putih khas Tradisi Nyepuh Ciomas, rangkaian upacara ditabuh.

Disertai payung adat, rombongan lalu mengantarkan Pitana menuju rumah Kuncen Makam Kiyai Penghulu Gusti, Siti Mariyam, dengan diiringi Shalawat Badar. Agenda lalu dilanjutkan menuju Mata Air Cigeugeur Emas. Berikutnya, dilanjutkan prosesi Ritual Siraman Air Suci. Setelah itu, baru berjalan menuju Puncak Ritual Makam Keramat Kyai Penghulu Gusti.

“Rangkaian kegiatan ini sangat panjang. Semua dilakukan dengan khidmat dan sarat nilai yang luar biasa. Tradisi ini harus terus dilestarikan. Bukan hanya itu, tradisi ini juga harus diperkenalkan pada publik lebih luas,” ujarnya.
Menurut Pitana, Wisata Religi ini bisa disebut juga wisata spiritual. Karena, penuh dengan spirit penghayatan yang lebih sakral.

Sedangkan Kabid Pemasaran Area I Kemenpar Wawan Gunawan, upacara ini adalah sudah membumi dan menjadi ikon Ciomas.

“Kegiatan ini mewakili konsistensi masyarakat adat, keterbukaan, keragaman dan penghormatan pada tradisi dalam bentuk pemulian terhadap alam sekitar yang semakin lestari,” tutur Wawan yang juga Dalang kondang Wayang Ajen.

Ritual berlanjut ke Panglawungan Bojakrama. Yaitu tempat yang dirancang sebagai tempat makan bersama. Setelah semua pelaku upacara Nyepuh selesai melaksanakan rangkaian kegiatan, acara diakhiri makan bersama. Lokasinya keren. Karena berada di atas bukit hutan lindung. Menariknya, kegiatan menjaga lingkungan juga dilakukan. Yaitu dengan penanaman pohon mahoni. Oleh Tetua Adat, pohon tersebut diberi nama Mahoni Brahmananda.

Mendengar respon besar publik, apresiasi pun diberikan Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya. Menpar lalu menjelasakan, Tradisi ini bisa menjadi ikon wisata baru Ciamis.

“Rangkaian tradisi ini unik dan menarik. Luar biasanya bisa menarik kunjungan wisatawan dalam jumah besar. Event ini memang luar biasa karena menjadi representasi dari masyarakat adat, toleransi, dan penghormatan pada tradisi juga kearifan lokal. Tidak kalah penting, lingkungan juga ikut terjaga,” tutup Menpar. (*)

LOMBA DESAIN SHELTER

 

ISTA 2018

 

Hubungi Kami

      

E-Magazine

       

Selengkapnya...

Tourist Statistik

Kinerja
Laporan Akuntabilitas Kinerja Kementerian Pariwisata Tahun 2017
Laporan Akuntabilitas Kinerja Deputi Bidang Pengembangan Destinasi Dan Industri Pariwisata Tahun 2016
Laporan Akuntabilitas Kinerja Deputi Bidang Pengembangan Pemasaran Pariwisata Nusantara Tahun 2015
Selengkapnya...
Pengumuman
Pesona Lomba Desain Shelter 2018
Pengadaan Barang dan Jasa Secara Elektronik
Pengumuman Hasil Seleksi Terbuka Pengisian JPT Madya
Pengumuman Hasil Seleksi Terbuka Pengisian JPT Pratama
Selengkapnya...
 
   
copyright@2012 ministry of tourism. All rights reserved